Masjid-ku :D

Hari ini, 17 November 2010, umat muslim merayakan Idul Adha 1431 H. semua beramai2 datang ke masjid pagi2 utk melaksanakan solat Ied. nggak terkecuali saya..

Setelah berjalan kurang lebih 5 menit, sampailah saya di masjid Al Muhajirin, di Jl Cemara Raya Banyumanik, samping SMA 9 persis. saya kebagian tempat di lantai 2. setelah solat + kotbah + doa selesai, ternyata perempuan2 yang mau turun tangga banyak banget ( baca : umpel2 an ) karena memang tangganya cuman satu, sempit pulak. saya pun ngalahi, saya mau turun ntar aja ah..kalo dah agak lega.

saya berdiri di salah satu pilar, memandang ke arah bawah,di lantai utama yang dipakai untuk jamaah pria. ada remaja masjid yang terlihat sedang mengumpulkan kotak2 amal. ada yang masih duduk2. dan di depan mimbar, ada sekumpulan bapak2 paruh baya ( bukan separuh buaya lho ya! ) sedang bersalam2an, bergantian, dan lalu, salah satu bapak yang bawa kamera DSLR mulai memotret motret. yg ada dipikiran sy waktu itu adl.. ni bapak gawul banget yah! aku pikir kamera2 mahal itu cuman konsumsi anak2 muda…hmmm..pinjem dong pak… *eh

Di antara bapak2 gawul itu, aku melihat beliau. Bp. Naziri. siapakah beliau? beliau adalah bapaknya mas Habib. siapakah mas Habib? dia adalah temennya om saya yang dulu sering main ke rumah pas saya masih kecil. heheheh… ini beneran lho!

Bp Naziri. entah apa jabatannya di masjid Al Muhajirin, yang saya tau pasti, beliau adalah Imam tetap di masjid itu. Imam tetap? ijinkan saya membawa anda ke masa kecil saya sejenak….

Masjid itu, dulunya kecil. waktu om2 saya masih SD, katanya cuman berdindingkan gedhek (anyaman bambu). saya selalu diajak kesana waktu tarawih, tapi pas saya sudah ada, mesjidnya sudah berdinding tembok. saya yang masih belum akil baliq waktu itu, diajak solat di tengah2 jamaah pria, ya, karena saya tdk punya teman di jamaah perempuan. saya selalu bersemangat kalau diajak tarawih wlpn mungkin, dalam hati, si om nyesel ngajakin saya yang disana cuman numpang bobok, trus rewel minta ini itu…hehehe. waktu itu, si om bilang ‘ Nduk, bapak yang mimpin traweh itu bapaknya mas Habib, namanya pak Naziri…’

Beranjak SD, saya akhirnya punya temen yg ngajakin sholat di barisan perempuan. dia, nggak lain dan nggak bukan.. adalah… pacar si om.ย  -__- .

yuhuu… si om pacaran sama tetangga seblah rumah. dan sekarang mereka sudah menikah, punya 2 anak yang lucu2,dan berdomisili di Depok. belakangan saya baru tahu kalo semua itu hanyalah alibi! huh! gini.. anda punya anak kecil lucu dirumah? dan sedang bingung bagaimana cara mendekati cewek idaman? gampang! ajak si kecil ke tempat cewek itu, dan bilang kalo dia minta ditemenin jalan2..perempuan mana sih yang ga gemes liat anak kecil lucu gitu? yak.. itulah kesempatan anda!

balik soal masjid. masa Ramadhan di SD, saya diberi semacam buku tugas dari sekolah.saya diharuskan mengisi buku itu dengan nama masjid tempat tarawih dan subuh, isi khotbah, serta nama khatib plus imam, dan meminta tanda tangan kepada imam setelah selesai tarawih. isi khotbah dan nama khatib berganti2 setiap hari, namun imam tetap sama; Bp Naziri. pernah suatu kali Bp Naziri absen. dan diganti sama imam lain. you know what? suaranya beda (yaiyalah!) i mean, rasanya jadi agak aneh…. bayangkan saja, ketika setiap hari anda melihat Doraemon dengan pengisi suara yang itu, giliran dubber nya ganti, rasanya aneh bukan? yayaya.. perumpamaan yang wagu memang..

Masjid ini, dari tahun ke tahun, terus membangun. dan saya mengikuti pembangunannya. bukan, bukannya saya yang nyampur pasir sama semennya, maksud saya, saya ikut menjadi saksi pembangunan mesjid itu..eh.. ya wes pokokmen ngunu lah.. dari mulai pembatas pria dan wanita yang tadinya cuman selembar kain hijau panjang, menjadi sekat kayu, dari mulai karpet hijau tipis, menjadi karpet tebal yang sudah ada garis saf nya,sampai sekarang yang sudah berlantai marmer, dari yang cuman berlantai satu sekarang berlantai dua. dari yang cuma masjid biasa menjadi masjid yang megah seperti sekarang…ikut senang rasanya..dan saya betul betul terharu…

Dan sekarang, setelah 24 tahun saya menjadi AMUBA (Anak Muda Banyumanik_entah dulu siapa yang buat akronim ini๐Ÿ˜€ ) Masjid ini tampak semakin megah saja.. layak nya seorang ibu yang bahagia melihat anaknya sudah besar, seperti itulah yang saya rasakan terhadap masjid ini. Masjid yang penuh kenangan.. masjid tempat saya menyembah Yang Maha Esa.

Tahukah anda, ketika waktu itu saya bekerja di luar kota selama 3 tahun, hal yang saya rindukan selain rumah dan keluarga, adalah mesjid Al Muhajirin ini. serius lho.. saking kangennya, sampai2 saya shalat tarawih di masjid yang jauh banget dari tempat saya tinggal hanya gara2 di masjid itu memakai ‘ formasi ‘ tarawih 2-2-2-2 dan witir 2-1, seperti di Muhajirin..segitunya ya!

Apa lagi ya? rasanya kalo diceritakan semua, bisa sampe 3 hari baru habis.. heheheh,, oiya, tadi saya sengaja ga bawa hape ke masjid, jadi kali ini ga ada skrinsut. tapi melihat bapak2 gawul yang bawa DSLR dan sempat ngajak saya foto2 tadi, membuat saya tambah semangat beli DSLR, jadi bisa mengabadikan tempat2 penuh kenangan dan menceritakannya kepada teman2 lewat blog, seperti Masjid Al Muhajirin ini…๐Ÿ™‚

btw, selamat Hari Raya Idul Adha 1431 ya temans… selamat menikmati arti berbagi terhadap sesama… :-*

letak Masjid Al Muhajirin


2 responses to “Masjid-ku :D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: