Makassar Trip – Part 7 : Snorkling Perdana di Pulau Milik Pribadi

Demi sebuah Pulau tak berpenghuni bernama Kodingareng Keke, saya dan kakak-kakak rela bangun jam setengah tujuh pagi dalam keadaan mata masih pedes skala 8 dari 10 dan badan masih seperti melayang karena baru tidur beberapa jam. Keadaan itupun bertambah parah karena tau-tau Daeng Ipul sudah sms aja gitu dengan cueknya bilang sudah nunggu di lobby bareng Nadaa.. Jadilah kami bertiga jumpalitan kesana kemari menyiapkan semuanya. Dan anehnya, semua barang mendadak hilang alias susah dicari.. dompetnya kemana, sunblocknya kemana, celananya kemana.. *eh* hahaha.. kesiangan parah!

Berjalan kaki menuju dermaga kapal, kami bertujuh berangkat dengan hati riang. Well, inilah saat yang kami tunggu, pasir, air, pantai..

Perasaan senang itu membuat perjalanan berasa singkat. Tau tau nyampe aja di dermaga. Suasana dermaga? rame banget! banyak orang lalu lalang dan motor2 yang diparkir, bikin sumpek dan sumuk. Kalo nggak demi Pantai, saya ogah deh umplek-umplekan gini.hehe..

Setelah menyewa alat snorkling seharga Rp 25.000,- kamipun akhirnya berangkat juga.. cihuiiii.. kayaknya udah lama banget deh saya nggak ngerasa se-excited ini! Berangkat bersama beberapa teman Anging Mammiri, rombongan kami dibagi menjadi dua. Dua kapal.

kapal yang membawa kami ke pulau

Sepanjang perjalanan saya memilih diam. (sambil makan roti deng.. belum sarapan soalnya๐Ÿ˜€ ). saya terpukau sama pemandangan air laut di sekeliling saya.. waduhh.. indah banget.. saya bagaikan anak desa yang kagum melihat gedung gedung tinggi di kota. Rela deh saya dibilang ndeso. baru 5 menit perjalanan, kapal kami berhenti di Pulau Samalona untuk menyewa beberapa alat snorkling lagi. Nampaknya pulau ini sudah berpenghuni. terlihat ada beberapa bangunan bangunan seperti rumah atau resort di sana. cocok buat bulan madu kayaknya.. *eh*

Perjalanan kami dilanjutkan kembali. Saya pun kembali diam dan sibuk memandangi lautan lepas sampai pada akhirnya terlihat satu titik putih si depan sana. Titik putih yang semakin lama semakin membesar.. dan woila.. ternyata kita sudah sampai di Pulau Kodingareng Keke, 45 menit perjalanan dari Makassar. *byurrrr*

belum nyampe pantai tapi rasanya udah pengen nyebur aja *)

Sepi. yang terdengar hanya suara kami. auoooooooo… pulau nggak berpenghuni ini serasa milik kami sendiri!! asyik bener dah.

Kami langsung disambut sama hamparan pasir putih dan air yang jernih. Saya sampai speechless gitu saking takjubnya. Dan nggak lama setelah pakai sunblock.. nyeburlah kami semua ke air.. wooohooo!!!

di tengah-tengah *)

well, ini snorkling perdana saya. Agak deg-deg an juga sih, soalnya saya ini penakut banget plus nggak bisa berenang. Terakhir nyemplung di kolam renang pun entah berapa belas tahun yang lalu. Dan akhirnya yang terjadi pada saya selanjutnya adalah; terkena panic attack begitu masukin kepala ke dalam air. Akibatnya: saya keliru narik napas pake idung sehingga air pun masuk dan bikin batuk batuk sampe mau nangis. Malu-maluin to the max. wahahaha..

sok begaya pake snorkel, padahal ga bisa.

Saya sempet tukeran snorkel punya mbak yang kayaknya lebih pas dipake, hasilnya : lumayan bisa bernapas dengan benar. Begitu pake snorkel yang tadi lagi : gelagepan lagi. pake punya mbak lagi : bisa lagi. ganti lagi : gelagepan lagi. begitu seterusnya sampe siang..๐Ÿ˜€

demi ini.. *)

Capek gelagepan, saya memilih duduk duduk saja di tepi pantai sambil sunbathing. Gaya banget, padahal aslinya khawatir kulitnya gosong pas masuk kerja besok lusanya.. huehue..pas lagi leyeh-leyeh gitu lama-lama kaki ngerasa perih, ternyata pas dilihat, banyak luka kecil menyebar di kaki..kata teman teman sih, itu lecetnya karna kena karang plus disengat ubur-ubur.. oohh.. i see.. sekarang aku tau rasanya jadi Spongebob..

Semakin siang semakin panas. yaiyalah. Kami pun beranjak keluar dari air. mengeringkan badan sambil cerita cerita dan makan bekal. Asyik banget sebetulnya kalau saja saya mengerti apa yang teman-teman bicarakan. sayangnya saya cuma bisa cengar- cengir karna nggak mengerti bahasa mereka.. hihhihi.. tapi walaupun saya nggak ngerti obrolannya, tapi terlihat jelas kalau teman-teman baru saya ini orangnya seru-seru, rame-rame gitu..๐Ÿ™‚

Acara gosong-gosongan badan pun selesai sudah, ada sedikit rasa sedih ketika saya beranjak pergi, sedih karna entah kapan lagi bisa berkunjung ke pulau ini..ke pulau yang seindah ini..

kayak lukisan ya.. padahal beneran๐Ÿ™‚ *)

*) photo by kak Nanie


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: