Sudah, Resign Sajalah..

Kok judulnya provokatif banget ya? hihi.. biarin, biar temen-temen yang ragu buat resign jadi tambah berani untuk mengambil keputusan, dan bukannya jalan di tempat. Karena kebetulan saya juga habis ‘merasakan’ resign, jadi nggak ada salahnya juga kalau saya berbagi cerita di sini. Syukur-syukur bisa membantu anda untuk mengambil keputusan yang tepat. Point-point yang saya tuliskan di sini adalah kumpulan dari beberapa artikel yang sempat saya baca sebelum akhirnya memutuskan untuk resign. Sumber artikelnya kebanyakan dari majalah Chic, dan juga dari situs-situs berita online seperti detik.com dan wolipop.com. Berikut saya rangkumkan untuk anda🙂

Kenapa Resign?

Banyak sekali alasan yang membuat seorang karyawan pada akhirnya mengundurkan diri dari perusahaannya. Alasan yang umum sih, karena mendapatkan pekerjaan baru yang (pastinya) lebih menarik dari pekerjaan yang sekarang, entah itu karna gajinya lebih besar, kesejahteraan lebih terjamin, lebih dekat dari rumah, dan sebagainya. Kalau untuk alasan itu sih nggak terlalu bikin ‘beban di hati’ ya, karena begitu keluar, kita mendapat ganti yang baru. yang kadang menjadi permasalahan adalah jika kita harus resign, padahal belum dapat ganti pekerjaan yang baru. Nah loh!

Seperti halnya saya, anda pun sebaiknya berpikir dan merenung dahulu sebelum ambil keputusan. Pikirkan baik-baik, apa sebenarnya permasalahan anda, apa yang membuat anda ingin resign. Tanyakan pada hati anda, pikirkan juga baik-buruknya kalau resign, apa yang akan anda hadapi ketika sudah resign, termasuk cemoohan dan tatapan iba orang-orang sekitar anda terhadap status pengangguran anda nantinya (ini serius harus dipertimbangkan). Apakah anda sudah siap atau belum? tanyakan pada hati anda.

Jika anda masih belum yakin juga, cobalah ambil selembar kertas kosong, bagilah kertas tersebut menjadi dua bagian horisontal kiri dan kanan. Kemudian tuliskanlah pada sisi sebelah kiri : hal-hal yang membuat anda harus bertahan, kemudian sebelah kanan: hal-hal yang membuat anda harus keluar. Untuk mengisinya, anda harus jujur ya!🙂

Jika anda merasa sudah menuliskan semuanya dengan jujur, lalu lihatlah kertas tersebut, bandingkan dan pertimbangkan. Mana yang lebih banyak point-nya? Jika memang lebih banyak point pada sisi kanan, kemungkinan anda memang sudah harus cabut dari kantor. Ini yang saya lakukan saat itu. Saya mendapat 4 point di kolom sebelah kiri (gaji dan fasilitas yang sip, pekerjaan yang sudah bisa ditangani dengan baik, lingkungan yang sudah membaur,kerja di perusahaan keren), tapi mendapat 7 point di kolom sebelah kanan (nggak perlu saya sebutkan ya😀 ). Bagaimana dengan anda?

Tanda-Tanda Anda Membohongi Diri Sendiri

Saya, dan juga anda, mungkin pernah membohongi diri sendiri, sadar atau tidak. Terutama jika anda mengucapkan kalimat-kalimat seperti ini ketika ada teman anda yang bertanya : ” kamu betah nggak kerja di situ? “

– ” yah, dibetah-betahin aja lah.. hehehe..”

– ” Nggak betah banget! kerjanya capek, pulangnya malem terus, gajinya juga dikit, mana bosnya galak, temen-temenku juga pada rese.. (dan keluhan-keluhan lain) ” .. tapi anda tetep keukeuhh aja kerja di situ, tetep aja bertahan.. capek dehh.. *saya juga sempat gitu sih.. hihihi*

-“Nggak betah sih, tapi gimana lagi, aku udah tua, udah nggak laku kalo mau nglamar di tempat lain, apalagi sekarang aku udah punya anak, nggak begitu mikir karir juga, yang penting anakku bisa sekolah..” oh betapa menyedihkannya hidupmu, mbak.. *prihatin* padahal dia orangnya pintar, lulusan hukum pula.. tsk..

Tanda-Tanda Anda Depresi

Okelah, anda bisa bersikeras untuk tetap bertahan pada pekerjaan yang sebenarnya sudah tidak cocok lagi untuk anda, tapi tanda-tanda fisik berikut ini tetap nggak bisa anda sembunyikan lho! Menurut beberapa artikel yang saya baca, tanda-tanda bahwa anda stress berat serta depresi akibat pekerjaan antara lain :

Mendadak sering sakit. Ini betul-betul saya alami. Apapun usaha pencegahan penyakit yang saya lakukan, apakah itu tidur cukup, minum vitamin, banyak minum air putih, semuanya nggak berhasil. Saya tetep sakit-sakit an. Entah itu flu, pusing, badan loyo, bahkan yang tadinya nggak pernah migren, tau-tau sering migren. Pokoknya ada-ada aja deh sakitnya. Belakangan setelah saya baca di sebuah artikel, ternyata stress bisa menyebabkan kita jadi sering sakit.

Mengeluh Setiap Saat. Bisa dibilang saya mengeluh setiap detik! dikit-dikit ngeluh, parahnya lagi, kadang saya suka lepas kontrol ngeluh di sosial media. Malu-maluin banget ya..kalau kita kebanyakan ngeluh lama-lama dijauhi sama temen deket lho, bahkan pacar pun bisa males kalo setiap hari kita ngeluh tentang hal yang sama. Jadi ati-ati aja, karna mengeluh bikin aura kita negatif banget.

Males tingkat dewa. Trinity Traveler dalam bukunya The Naked Traveler pernah bilang,” jangan sepelekan rasa malas, terutama malas kerja. Kalau sekali-dua kali malas berangkat kerja sih masih wajar, tapi kalau setiap hari setiap bangun tidur anda merasakan malas yang luar biasa tiap mau berangkat kerja, bisa jadi ini karna anda memang nggak cocok sama pekerjaan anda sekarang..”

Trus gimana dong Mbandah? Apa saya harus resign juga?

Jawabannya : tanya hati anda. Nggak usah terburu2 memutuskan. Saya sendiri harus melewati 8 bulan masa kegalauan sebelum akhirnya mantap untuk resign kok. It’s okay, anda yang paling tahu keadaan anda sendiri. Yang jelas, jangan sampai anda menyesal nantinya. Percaya saja kalau rejeki itu sudah ada yang mengatur asal kita mau berusaha dengan tekun. Apapun keputusan anda nantinya, pasti itu yang terbaik. Udah kayak motivator aja nih ngomongnya..😀

Satu hal yang harus anda pahami benar, bahwa bekerja itu haruslah dengan hati, dengan cinta. Karena kalau sudah cinta, pasti kita akan bisa bekerja dengan ikhlas. Apalah artinya kerja di tempat keren dan gaji banyak tapi di dalam hati anda menangis? sudah, resign sajalah..😀

penting diingat : anda bergabung dengan perusahaan secara baik-baik, jadi ketika anda keluar, usahakan secara baik-baik juga. Buatlah surat pengunduran diri yang rapi, dengan bahasa yang sopan dan tidak menjelek2kan. Ketika anda sudah tidak lagi bekerja di tempat itu pun, anda tetap harus menjaga nama baik perusahaan dan nama baik rekan kerja anda, bagaimanapun juga, anda pernah ‘ikut cari makan’ disitu. Good luck!😀

gambar diambil dari sini


56 responses to “Sudah, Resign Sajalah..

  • airyz

    sudah, resign dulu sana…

    *nada iklan indomi*

  • mizanul

    Aku memilih magabut saja daripada resign sekarang :p

  • chamary

    sehati banget!!! thank you yaa

  • Fitri

    Aku merasa magabut.. T.T
    Takut gaji ga berkah..
    Dikit juga sih gajinya :p

  • bonita

    Tulisan yg inspiratif, aku juga seperti kamu lebih banyak poin disebelah kanan. tapi nasibku lebih ironis gaji dibawah standar dan hampir tiap bulan selalu sakit yg lumayan parah (mungkin karna depresi) hehe……aku harus ikutin jejakmu sis🙂 …thanks for the inspiration ^_^

  • summy_octavia

    sama, sy juga baru 2 bln kerja, karena atasan sy dah senior sya. bingung kerja tapi styp tny sllu blg mls mikir, gtw. ditmbah atasan ku yg ga mnghargaiku😦 jd ku putuskan resign krn ykin pasti ada tmpt yg lbih baik yg nerima aku

  • Budos

    Pengen resign tp blm dpt kerjaan baru…masa nganggur
    Tiap hari rasanya males bgt brgkt kerja😦

  • SL

    Ane sdh 2mingguan resign dari kerjaan karna bener2 sdh tdk betah, smpai skrg blom dpt kerjaan baru cm sebatas interview. Sakit jg rasanya mendpt cemoohan dan rasa bosan jg down.

  • erysuko

    pengen resign tapi kalau terikat kontrak gmn donk? mau bayar denda kontrak ndak mampu.. hiks-hiks-hiks

  • Nessa

    Coba klo aku baca post ini dr kmarin ya..hiks.. ini ‘ngena’ bgt di aku deh..
    Aku udh mau resign krn ada tuntutan lain dr keluarga (dan udh ga Betah jg sih..hehehe) cm ga berani ngomong ke atasan. Eh,pas mantep, eh aku malah dipindahin ke posisi yg aku pengen bgt. Lha,jd makin susah lah iki mau resign nya! Hiks…serba galau.. Numbuhin nyali resign itu ternyta susah2 gampang yah.. oke,makasih ya Sis tips nya!😀

  • tyas

    Aaaak !! Bagus banget postingannya mba..

  • chely

    aku juga nih.. baruu aja resign dari salah satu perbankan.. waktu kuliah, jurusan ku design. berbulan-bulan setelah ijasah keluar, aku nyoba di media. tapi rejeki berkata lain. aku ga lolos. cm sampe tahap user..

    saking stressnya belum kerja, aku nyoba aja kerja di bank. keterima sih. tp ga bertahan lama.. hmmmm.. aku udah berusaha ngejalanin, tapi hati sepertinya ga sreg… setelah dua bulan kerja, ternyata rasanya sama aja.. ada something yg bikin aku “kayaknya passion gw emang bukan di bank”.. aku sih bisa aja ngejalaninnya, tapi ya itu tadi.. ga sreg.. apalagi setelah di pindahin di tempat baru.. kerjaannya nangis mulu di kamar mandi..

    well, akhirnya akupun resign.. aku sih belum dapet pekerjaan baru.. tapi aku mau fokus ngikutin passion aku.. yap, aku punya cita-cita buat jadi dosen.. ada keinginan buat lanjut S2 sambil freelance.. yahhh sejujurnya waktu itu aku resign dadakan karna satu dan lain hal.. tapi daripada main cabut gitu aja, aku tetep berusaha ngadepin sang atasan.. di ceramahin sih.. sampe di bilang etika aku resign sangatlah salah.. yahh tapi balik lagi, ada alasan kenapa aku ga ajuin resign dari sebulan sebelumnya..

    yahhh untungnya posisi ku di perbankan itu cuma training.. jadi berasa kaya magang gitu deh.. alhamdulillah sih dapet ilmu di bank itu, tapi aku yakin, aku bakal lebih bisa berkembang kalo aku ikutin passion aku (didunia desain)..

    dan sekarang aku makin yakin,, kalo keputusan aku ini emang yang terbaik..

    oiya, selama kerja di bank, aku jg sering sakit2.. jadi sering pusing.. malah kurus.. mungkin karena beban kali ya..

    dari desain ke bank jomplang banget… hihihi

  • Ade Krisna

    well saat ini aku mengalami hal yg sama. sering bgt sakit, pusinglah, demamlah, flu dll. apalagi klo udh pagi mau bangun utk mandi berangkat kerja itu rasanya males banget. skrg udh hampir 3 th kerja disini tp masih berpikir terus utk berani resign. tp aku masih berpikir krn aku masih butuh biaya utk kuliahku krn aku memang kerja sambil kuliah. walau gaji kecil aku masih ttp bertahan. padahal sebenarnya hampir setiap hari nahan sakit hati di kantor, jdi outsourching di perusahaan pemerintah itu makan hati bgt. ga pernah dianggap ada, selalu diremehin padahal kerjaan jg sama banyak. mungkin dgn baca artikel ini aku jd lbh berani utk mengambil keputusan dari pada selalu nahan sakit hati. Thx utk artikelnya🙂

  • putri

    Artikel yg pas banget. Gue baru aja resign. Moga ini keputusan yg terbaik -,’

  • mamasih

    binguung,,resign atau tidak yaaa,,:(

  • Azuni Ukhtina

    aq udah resign_
    dan, skrg dah hampir 2 bulan menganggur_
    d satu sisi aq ngerasa keputusan resign q salah, aq masih suka menyesal dengan apa yang aku lakuin. tapi d sisi lain klo aq terus bekerja, aq ga kuat nahan sakit hati, hampir tiap hari pulang kerja selalu nangis, d kantor selalu ga d hargain kerjaan aq, selalu salah d mata senior q.

    #maaf jadi curhat…

  • Nia

    wah….yang ditulis di artikel mbandah.. kebanyakan emang aku alamin juga… jujur belom dapet pekerjaan pengganti, tapi saat ini aku sudah resign.. ada sih rasa was-was lama dapat kerja lagi..

    setelah aku mengajukan resign, hatiku rasanya lebih tenang.. yang sebelumnya selalu merasa emosi, sedih, tertekan dan badan juga sakit-sakit… sekarang jadi tenang…

    cuma menurut mbandah, gimana ya? mengalihkan kejenuhan sebelum aku mendapatkan pekerjaan pengganti?🙂

    • mbandah

      halo mbak nia, terima kasih sudah berkunjung..
      untuk menghilangkan kejenuhan, dulu saya menekuni hobi.. apapun itu, dan juga ikut kegiatan2 berkomunitas biar dapet banyak temen, eh.. siapa tau ketemu sama orang yang sedang butuh karyawan. bisa dicoba, mbak🙂

  • nong

    mbk aku curhat ya ma mbk. g tahan lagi. hikshiks. Mbk hebat 8 bulan bisa ngambil keputusan. aku bertahun-tahun.😦 smpai sekarang. dah ganti atasan 2x.
    tahun ini baru g sakit-sakitan – soalnya blajar positif thinking . tahun2 lalu sakit-sakitan (macam-macam sakitnya) badan aj ampe cungkring. — soalnya sakit tetep aja disuruh kerja, ditelponilah — seakan sakit gw tu boongan. Asyik libur pun sering dtelpon suruh dtng coz ad kerja mendadak, handphone dimatiin, dijemput ke rumah. (kebayang g mbk….)

    Pembagian tugas yang g jelas, semua diborong. padahal pegawai banyak mbk! alasannya singkat: “ais – taw ndirilah!!!”””
    Dan yg lain g datang fine-fine aja. g ditelpon, g dicariin, nyebelin banget mbk. dan kadang mereka yg g datang yg disemprot kita. cape dehhh.
    masalahnya lagi walau bosku 1, tapi yg ngebos banyak.

    mau ngerjain tu tugas setengah-setengah – atau bilang g bisa, bertentangan dgn hati. soalnya menyangkut hajat org banyak.
    masalah rekan jga mereka tu sepertinya pakai semboyan DL ya DL – DG ya DL (Derita lo ya Derita LO – Derita Gw ya Derita lo juga).

    —- kasih saran dong mbk, untuk mantab resign —-

  • donatt

    dengan membaca ini. saya tegaskan hari ini saya mengajukan resign! 😀

    sama bgt dgn yg saya rasain.

  • aris

    resign lah sebelum resign itu dilarang…semakin lama anda menjadi pekerja…semakin sedikit menikmati nikmat nya hidup…hidup ini hanya sekali..jangan lah di sia siakan…bismillah….rejeki itu sudah ada yang mengaturnya..dan tidak akan tertukar… ane resign bulan depan april 2014…surat pengunduran diri sudah di ajukan…ngapain juga kerja di tempat yang ga enjoy…atasan haseum..rekan kerja tikus kantor…resign adalah jalan yang terbaik……

  • @victorylla

    Rasign sajalah !!😀

  • chandra

    Saya baru sebulan kurang resign dr kerjaan, sedih bgt.. Saya dr sumatra, 6 bulan saya berjuang merantau ke jawa utk mencari kerja.. Saya kerja di perusahaan sawit salah satu anak perusahaan Astra Internasional. 4 bulan di sulawesi aman2 saja, saya bisa beradaptasi, punya byk teman, kemudian di pindahkan ke jambi.. 2 bulan Saat di jambi saya merasakan lingkungan yg sangat2 tdk bersahabat.. Atasan2 yg kurang ajar, membuat diri saya tdk ada harga diri.. Di sudutkan, di plonco bukan nya di bimbing.. Saya dsuruh merekap data 1 PT yg dari pusat sebenarnya itu bukan tugas saya, yg mn data tersebut masih abu2 di lapangan, basic saya teknik, dan selama 4 bulan di sulawesi saya fokus belajar di departemen teknik, hanya 2 hari belajar tentang tanaman, tapi di jambi saya di suruh langsung harus ngerti tentang tanaman, Saya tdk kuat dan dlm hati saya bukan ini yg saya cari.. 2 minggu saya curhat dgn ortu, dan minta tolong ke pusat agar saya bisa di pindahkan, tp apa daya.. Pusat jg tdk bisa memindahkan..
    Akhirnya saya memutuskan utk resign.. Saya hanya berharap Allah membalas smua yg terjadi..

  • adryan

    udah ga betah pengen resign… tapi bentar lagi lebaran… sayang THR nya…. hiks hiks hiks …. harus sabar 2 bulan kedepan….

    • nahirah el khumaira

      sama bangettt, nanggung mau resign…. lebarana dh depan mata… InsyaAllah keluar hbs lebaran aj… smoga dpt kerja yg lebih baek

      • ken

        hahahha setujuuu nanggung ane jg dah niat bgt mau resign habiss lebaran sayang THRnya ane dah 3 tahun kerja sbg Supervisor Tokoh dengan gaji 1.3 jt selama 3 tahun itu tdk ada kenaikan malah tekanan yg luar biasa ..makanya saya dah gk respect lg ma atasan klo nelpon ane didaerah saya di makassar boss di jakrta

        adanya skrg saya MAGABUT..makan gaji buta Ogah2an kerja..soalnya juga ada bisniss online yg hsilnya lumayan ckup buat biaya kost dan kbutuhan sehari2

  • Sasa

    aku juga lagi bimbang…
    aku kerja di apotik.. lumayan jauh dari rumah..
    pekerjaan itu aku ambil buat cari pengalaman. katna saya juga masih kuliah…
    lama kelamaan aku merasa nyaman kerja disini.. tapi yg jadi masalah adalah.. aku gak bisa naik motor.. jadi setiap hari diantar jemput sama ortu.. mana tempatnya lumayan jauh..
    aku ngerasa ngerepotin banget.. ortu jg smpet bilang kalo uang habis buat beli bensin.. aku ngerasa bersalah banget.. karena aku bela2in kerja cuman dg gaji sdikit.. belum lagi kalo diapotik ada yg nanya2 apa aku lulusan apoteker? padahal aku bukan lulusan itu dan lagi kuliah dibidang akuntansi..
    aku bingung mau antara mau keluar atau gak..
    kalo keluar ntar aku nganggur.. apalagi kuliahku ekstensi dimana kuliah cuman hari sabtu doang.. dan lagi aku orgnya pendiam dan gaksusah berbaur sama tetangga.. keluar ketetangga aja jarang.. dan lagi aku takut malu karna pengangguran.. dan takut jg kalo susah daet kerja..
    tolong kasih pendapat ya? hehe

  • aris

    waduh gaswat ni negara kalo ada mba sasa kaya gini…ga tegas..ga punya pendirian..hehehe….sori..sori….mba sasa…bimbang banget pastinya kalo harus mutusin diantara 2 pilihan…kalo menurut aku sih mending RESIGN saja….provokator banget ya gue hehehe… udah sebulan setengah aku resign dari pt.tempatku bekerja….11 tahun kerja…
    sekarang lagi nikmati uang pesangon…lumayan lah….resign aja lah…
    okay…rRESIGN IS the best…..bismillah aja…rejeki ada yang ngatur ko mba sasa…..dont worry….

    • Fay

      Mbaaaakkkk… Aku resign ga yaaa… Binguung…
      Ak udah 2thn kerja di bank syariah, udah jd pegawai tetap.. Tp selama 2thn ini ak makan atiiiii terus.. Lingkungan kerja jg ga mendukung.. Kerja di luar kota, jd harus ngekos dg gaji yg jg pas2an.. Kmrin ngajuin resign ga dibolehin sama atasan.. Padahal resign itu kan hak pegawainya.. Helep helep😥😥😥

    • sasa

      haduuuhhh… aku juga pengennya gituu.. tapi ntar gimana kalo pas keluar terus aku gak dapet2 kerja terus aku dirumah ngapain dong.. sedangkan kuliah cuman hari sabtu doang..
      sebenernya sih aku gak masalah.. tpi skrg adek ku baru lulus SMA. masak iya dua2nya nganggur dirumah..
      pengen cepet nikah rasanya… wkwkwk…

  • aris

    KALO menurut ane mending kuat kuatin dulu boss 2 tahun jamsostek nya belum bisa cair…hehehe……ya kalo udah ga kuat mah mending resign aja ..dari pada makan atiiii mulu….

  • khumaira

    saya juga udh pengen resign dr taon lalu…. cuma belum dpt kerjaan baru meski udh ngelamar dibeberapa tempat
    udh gk sreggg sm kerjaan n sikon ditempat kerja
    kdng mikir mau resign aja tanpa hrus dpt kerja baru
    cuma bingunggg secara bnyak tanggungan, kredit motor sm kuliah ntar byarnya pake apaa😥

    pdhal taon lalu ngomong sama teman seperjuangan, “nanti klo aq resign, km gimana”
    eh tau taunya aq ditinggal resign duluan sm teman😥
    semakin bt ajaaa

  • pamadeng lette

    Hiks hiks hiks…mau resign gak enak sama ortu umur udah masuk 25 lagi lanjut s2..mba help me kasi saran.. d kantor cukup lumayan.gaji bisa di bilang besar untuk makassar baru setahun kerja di bank sebagai cs.di kantor orang baik2 atasan ok cuma teman seangakatan beberapa yg songong.sok hebat mau ngatur.mau resign krn gak pd dengan pekerjaan sebagai cs.terkadang males banget bangun apalagi hari senin.sy sudah fikir resign sejak 1 bulan pertama kerja.tinggal nunggu thr baru cabut….sowry tulisannya amburadul..

  • the j

    kerja g ad libur, tgl merah minggu libur nasional kerja,cuti susAh, tekanan kerja tinggi,begadang mlm,tdk ad sop kerja,fasilitas kesehatan kurang.gaji lumayan.how about u?

  • aris

    sasa pa kabar….ujung ujung nya ko jadi pengen kawin ya..hehe….masih kerja atow udah resign..? harus berpikir 1000 kali sebelum resign…3 bulan dari resign ..sampe skarang masih nganggur….HEBAT KAN.. hehe…

    • sasa

      haha.. masih beluum..
      aku sih pastiin dulu dapet kerja baru keluar.
      sebenernya sih ortu ku gak apa2 kalo aku gak kerja..
      tapiyaa.. gak enak kalo gak ngapa2in.. kuliahku cuman sabtu doang lagi. haha..

  • mega mustika

    mksh y mbak tulisannya memotivasi bgt…jadi berpikir lebih keras, antara ‘bertahan’ atau ‘resign’ …hiks…aku galau sbner’y, alasanku bertahan karena secara gtu aku banyak tanggungan, kredit motor n kuliah ku masih smester awal, tp klo dipaksain jg yg ada serasa ‘stres’ sendiri dech…hehehe
    tp aku merasa sudah tdk kuat jika hrus bertahan lebih lama dgn jabatan yg sama…soooo…gmna donk? aku hrus gmna?😥
    sbntr lgi tmn2 seperjuangan ku malah mau resign duluan, nah aku sndri dech…yasudahlah…mksh y smua🙂

    • Sasa

      Mega mustika.
      Lebih baik diikir2 duluu.. toh masih ada tanggungan.. coba ditekan sedikit egonya..
      Kalo bisa usahakan dapet pekerjaan baru dulu baru resign.. hehe.. oke..

  • Kania Puspitasari

    huaaaa T^T beneran ng dadak suka pusing n malas tiap hari berarti aku kena gejala depresi di tambah badan qu tambah cungkring..
    ya dan juga aku udah di asingkan sma karu y Makan ati bingit smakin pngen resign aja sampai aku update status ngeluh mulu..
    tp yg buat aku brtahan krna ortu aku krna mreka pnya masalah keuangan aku pnya beban itu..Di lema bgt tp aku udah ga nyaman di tmpat krja

  • sovi

    kawan minta sarannya dong,
    aku kerja d RS pemerintah,statusku sebagar pegawai kontrak,alhamdulillah ortu senang dgn pekerjaan baruku
    awal masuk aku memang sudah ragu dan sempat ingin meninggalkan pekerjaan ku. tapi melihat ortu yg uda senang jd ragu bwt resign, dan aku lebih memilih bertahan.
    uda 3bln ku kerja,tp rasanya aku seperti orang yg tertekan. kerja tu rasanya gak ada nyawanya, kaya asal kerja gitu, rasanya beda sama di tempat lama. Mau balik lagi ketempat lama jg gak mungkin, mau nganggur jg kasian ortu.
    gaji boleh dibilang ngepas bgt bwt makan sama mudik, kost q harus minta subsidi dari ayah, malu bgt rasanya. uda kerja tapi masih suka minta uang k ortu.
    aku uda ngajuin niatan resign sama atasan,tp ada aja hal yg jd penghalang bwt resign. awal bln aku uda pamitan ke bagian kepegawaian, tinggal bikin surat resign eh malah laptop rusak dan gak bisa pulang ke rumah (soalnya di tempat kost gak ada tempat print2n), hari senin aku uda pamit ke kepala ruang, eh malah disuruh ikut akreditasian dulu uda gitu tiba2 di ruangan kerja uda ada amplop isinya uang dan itu bwt q, Jadi tambah bingung. Padahal hati uda mantep bwt resign. Tapi halangan dan godaan banyak bgt.
    menurut kalian gmn?

  • lomi

    aku juga sama lagi bimbang nihh ,
    baru seminggu aku kerja , rasanya males bgt buat prgi ke kantor.
    yg bikin aku males tuh ktemu rekan kerja yg ngajarin aku, dia tuh ngajarinnya setengah2, kyk yg mau gk mau ditambah omongannya kasar jg. aku nnya2 ttg krjaan , malah disuruh pikir sndiri.
    gmn aku mau bisa. ditambah lingkungan kerja yg individualis. aku sama sekali gk pnya tmen d kntor yg bisa diajak cerita.
    di samping itu , aku syng jg klo resign , krn prusahaan ini mrupakan idaman aku , yaitu perusahaan asingg dgn gaji dan fasilitas yg bagus.
    jd bingung hrs resign atw gak ?
    mohon sarannya

    • sasa

      masih seminggu? gaji gedhe? tunggu dulu deeh.. paling gak 3 bulan.. karena 1 minggu gak kerasan itu normal, karena memang masih baru.. belum adaptasi sama lingkungan kerja.. masalah orang yg ngajarin kamu itu. gk usah dipikirin toh itu nambah motivasi biar kamu cepet bisa dan gk usah nanya2 lagi..
      dan semua yg kamu rasa tentang lingkungan individualis. itu cuman peradaanmu saja. percaya deh..🙂
      tunggu beberapa waktu.. toh itu kan pekerjaan idaman kamu..

%d bloggers like this: