Masalah Hati

akhirnya kemarin panggilan untuk interview itu dateng juga. Nggak cuma satu, tapi tiga! di hari dan jam yang sama pula! Sampai-sampai saya harus meminta salah satunya untuk mengganti jadwal di hari berikutnya. Rasanya seneng plus bersemangat banget. Salah satunya karena bank x yang dua bulan lalu sempet manggil juga- tapi lalu nggak berkelanjutan karena waktu dipanggil, saya masih ada di luar kota dan enggak bisa dateng-akhirnya manggil lagi. Dan bank yang satu ini memang yang saya harapkan banget.

Datang setengah jam lebih awal di kantor bank yang pertama, entah kenapa saya kok mendadak jadi ilang semangat. Ya, saya emang ngga begitu ngarep sama yang ini. Pikiran saya jauh menerawang di tempat bank yang kedua nanti. Agak cemas juga kalau sampai interview dan psikotes di tempat pertama ini lama selesainya, karna itu berarti bakal telat dateng ke tempat kedua.

Benar saja, si bapak HRD di kantor pertama ini bilang kalau mungkin akan sampai 2 jam proses psikotes dan interviewnya. itu berarti, saya bakal telat sejam dateng ke tempat kedua! sempet bingung musti gimana, tapi akhirnya ya sudahlah..ikuti saja. Psikotesnya saya kerjakan sebisanya. Tanpa banyak mikir. Pokoknya seadanya. But still, pikiran saya masih jalan jalan ke kantor yang kedua nanti. Kalo telat sejam masih boleh nggak ya? nanti bilang apa ya? kalo HRD nya marah gimana ya?

Psikotes selesai, Tapi masih ada wawancara lanjutan sama si bapak. Terus terang saya nggak begitu simpatik sama cara dia ngomong. nggak tau kenapa. Semakin kesini semakin ngerasa kalau kayaknya nggak akan berjodoh sama kantor ini. Puncaknya, ketika si bapak bilang kalo karyawan baru, baru boleh menikah setelah 3 tahun masa kerja. OK! cukup sampai di sini. perkataan2 si bapak selanjutnya masuk telinga kiri keluar telinga kanan. hehe..

Interview pertama selesai, ups, tapi ternyata masih harus ikut satu interview lagi sama ibu bos nya! Duhh.. udah telat banget ini! Tapi mau nggak mau mesti menghormati juga meskipun udah tau kalau nggak akan bergabung jadi karyawan di sini. Apalagi pas Si ibu menjelaskan bahwa posisi yang ditawarkan adalah posisi yang sama lagi, ketentuan nggak boleh menikah sebelum 3 tahun masa kerja, plus event2 rutin yang bakal sering diadakan tiap wiken dimana semua karyawan harus berpartisipasi, wajib, dan tanpa surat keterangan apapun (duh kuliahku!). Semakin yakinlah kalau saya nggak berjodoh sama bank satu ini. Nggak menikah sebelum 3 tahun masa kerja? lha..

Dengan semangat yang udah menurun, saya akhirnya tetep dateng ke kantor yang kedua meskipun udah telat 90 menit dari jadwal yang ditentukan. Nothing to lose aja gitu, kalo masih boleh ya syukur, kalo enggak yawes pulang. Untungnya setelah saya jelasin sana sini, pihak HRD nya masih membolehkan. Sayangnya ketika tahu kalau ternyata posisi yang ditawarkan (lagi-lagi) sama (padahal di surat lamaran udah menyebutkan kalo yang dilamar posisi lain), yahhh… saya langsung males. hehe.. lagi2 saya harus menjelaskan kenapa kok enggak mau lagi di posisi itu. Udah gitu, mbak2 HRD nya pake acara nanya beberapa kali untuk pertanyaan yang sama tersebut. Saking betenya, saya sampai sedikit kehilangan kontrol dalam kata2; saya ini udah jenuh gitu lhooo mbakk, di posisi ituu… meskipun tetep dalam nada rendah dan muka senyum, tapi pasti ketauan deh kalo ada sedikit kebetean karna ditanya2 itu terus..hehe.. ‘tapi kalo ternyata adanya cuma posisi itu, gimana mbak indah? tetep nggak mau?’ | ‘enggak..hehe..’| ‘atau mungkin di posisi marketing? kan lebih banyak tantangan tuh?’ | ‘enggak..’ | ‘ nggak mau dicoba dulu? siapa tau cocok?’ | yaelahhh mbakkkkkkkk….. (tentu aja ini cuma dalam hati)

Saya pulang dengan langkah lunglai. Ketika sampai rumah dan cerita sama pacar, dia malah sebel dan gemes. Akhirnya malah jadi berantem kecil. Ya, di mata dia saya terlalu milih2 pekerjaan, harusnya saya lebih bisa menerima apa yang sudah ditawarkan, karena nggak semua pencari kerja seberuntung saya yang bisa dapet banyak panggilan dalam waktu yang bersamaan. Yang dia tahu, saya begitu bodohnya menyia-nyiakan kesempatan. Sayangnya ada beberapa hal yang dia nggak tahu, dan enggak dia rasakan di dalam hati..

Sesungguhnya saya pun merasa hal yang sama, pahit. Getir. Kok bisa2nya saya malah menolak tawaran2 pekerjaan itu sementara yang lain mau merelakan apa saja asal bisa ketrima. Rela menunda nikah, rela merasakan jenuhnya pekerjaan yang sama, bahkan rela menutup telinga dari suara hatinya sendiri asal bisa bekerja di kantor yang menurut orang-orang keren itu..

Tapi bukankah sia-sia kalo nanti akhirnya bakal begitu lagi? bekerja dengan posisi yang sama lagi, yang sudah saya tahu betul bagaimana potensi stressnya. Dan hey, kalopun hanya untuk mencari kerja di posisi yang sama lagi, kenapa kemaren musti repot2 resign segala? toh di kantor yang kemaren jauh lebih gede gajinya, lebih mantap fasilitasnya kan?

Soal menikah setelah 3 tahun masa kerja, kan yang pentingĀ  masuk dulu, nanti kalo udah deket waktunya nikah tahun depan, tinggal keluar aja, gampang to? kata si pacar. Trus aku mesti repot2 resign n cari kerjaan baru lagi gitu? trus apa bedanya dong sama sistem kontrak yang kemaren2 itu.. apalagi kalau nanti ada penalty segala karna resign sebelum waktunya.Belum apa2 udah kebayang malesnya..

Soal posisi yang sama plus ketentuan dilarang menikah itu mungkin masih bisa dibilang karna keegoisan saya semata ya, tapi kalau masalah hati, bisa lain lagi ceritanya. Terus terang, hati saya kok rasanya nggak sreg di dua kantor itu, beberapa penyebabnya antara lain dua hal yang tadi. Dan untuk urusan hati ini, mohon maaf sekali, saya tidak menerima bantahan dari pihak manapun, bahkan dari pacar sekalipun. Saya yakin kok nanti pasti bisa dapet kerja lagi, yang sesuai impian, dan sesuai dengan hati. Just keep on trying and fighting!


2 responses to “Masalah Hati

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: