Ternyata Saya Egois

Sebagai perempuan, saya memang agak berbeda dari yang lainnya. Bukan, bukan soal fisik. Tapi kebiasaan. Seorang perempuan umumnya suka banget belanja. Berlama-lama di sebuah mall, berdesak-desakan demi bisa mendapat barang yang diinginkan, dan ngotot-ngototan demi bisa menawar dengan harga termurah. Well, that’s not me. At all. Saya hanya membeli sebuah barang jika saya benar2 merasa butuh, saya mending cari di tempat lain atau kembali keesokan hari daripada harus berdesak-desakan, dan ketika saya sudah dapat apa yang saya butuh, langsung ambil, bayar, pulang. tanpa jalan-jalan atau keliling-keliling lagi. Itulah mengapa saya menjadi malas luar biasa ketika suatu saat terjebak dalam situasi dimana saya harus menemani seseorang yang tipe belanjanya sama seperti perempuan kebanyakan. Hufft !!

Sudah bisa dipastikan, saya akan jadi cemberut seharian. Berjalan dengan lunglai, sibuk dengan gadget, sibuk ngomel sana-sini, pasang status bete di sana-sini, berharap dia yang saya temani belanja segera menemukan barang yang dicari, trus selesai! gak perlu pake acara tanya-tanya : ini bagus nggak? kalo yang ini gimana? menurut kamu aku mending beli yang mana? arrgghh!!

Adalah Pasar Baru Bandung, yang diceritakan sebagai pasar ‘serba ada’ dengan harga yang lebih murah, yang akhirnya membuat saya harus kembali terjebak dalam situasi menyebalkan itu lagi. Bersama 6 orang teman perempuan, bisa dibayangkan dong lamanya kayak apa? muter kesana-kemari, nawar sana-sini, lihat sana lihat sini, dan mereka tampaknya nggak puas, padahal udah 3 jam lho! mereka bilang belum dapat apa-apa padahal membawa tas-tas belanjaan yang di tangan saja udah hampir kewalahan! saya yang memang udah dapet kaos buat oleh-oleh dari tadi pun akhirnya pasrah ngikut di belakang mereka. Sambil menggerutu dalam hati.

Sesuai dengan perkataan dari tour guide tadi, kami diharuskan kembali ke bis tepat jam 12.30. Ketika sudah tiba waktunya, saya pun mengingatkan teman-teman. Tapi mereka cuek dan lanjut belanja. ketika sudah 15 menit lewatnya dari jam yang sudah disepakati, akhirnya saya pun rewel. Setengah mengingatkan dan setengah memaksa, saya ‘menggiring’ teman-teman untuk balik ke bis. Sambil lari-lari kecil, kami kembali ke bis yang parkirnya memang cukup jauh dari lokasi pasar.

Sampai di bis… jreeng..jreenggg… belum ada satupun teman yang naik, alias baru kami ber-7! teman-teman langsung bete, mereka teriak, mereka mengeluh, mereka kecewa. Mereka merasa masih ingin membeli banyak barang lagi, tapi gara-gara saya yang rewel, akhirnya mereka cuma bisa beli sedikit. Duh, saya langsung duduk terdiam, merasa bersalah banget. Di satu sisi, saya merasa benar karna saya mencoba untuk tepat waktu. Melihat teman-teman lain yang baru datang 45 menit kemudian sambil membawa belanjaan ber-kardus-kardus, semakin merasa bersalah lah saya melihat pandangan kecewa 6 teman saya tadi. Ada yang kecewa karna pengen beli tas, ada yang kecewa karna belum beli ini, belum beli itu..sungguh, rasanya nyesek di ati. Lebih-lebih ketika tahu kalau ternyata dosen pembimbing juga telat sejam dan kemudian bersikap biasa aja..

Dalam perjalanan pulang ke Semarang, saya berpikir. Saya yang biasanya cuek, kenapa mendadak jadi ngerasa nggak enak gini ya, ngerasa bersalah banget! Saya lalu langsung chat sama pacar. Dia bilang, ” Nggak semua orang bisa se-on time seperti kita. Nggak semua orang sama pemikirannya seperti apa yang kita pikirkan. Ada kalanya kita harus teguh sama apa yang kita percayai, tapi ada kalanya juga kita harus melunak..”

Perasaan bersalah itu sangat mengganggu. Membuat saya nggak bisa tidur sepanjang perjalanan. Membuat hati saya nggak tenang. Tapi kemudian saya berpikir. Mengingat-ingat kejadian serupa yang sudah-sudah. Ternyata selama ini saya egois. Saya bersama mereka ketika sedang mencari sesuatu, tetapi ketika saya sudah menemukannya, saya kemudian cuek, tak peduli lagi dengan apa yang mereka cari. Bahkan saya meminta mereka untuk bergegas dan cepat-cepat hanya karena saya nggak suka berlama-lama belanja. Sungguh, teman macam apa saya ini?😦

Mungkin ada benarnya juga apa kata pacar saya tadi. Ada kalanya kita teguh sama apa yang kita percayai, tapi ada kalanya juga kita harus melunak. Bukan, bukan karena kita tidak berpendirian atau plin-plan. Tapi sekedar kebutuhan untuk diterima oleh teman-teman. Sesederhana itu. Melakukan apa yang tidak kita sukai seperti berbelanja selama berjam-jam demi menemani seorang sahabat sesekali, it’s okay, nggak akan bikin kita rugi juga kan?😉


10 responses to “Ternyata Saya Egois

  • tu2t widhi

    saya juga pernah dalam situasi yang sama siyh.. in my case siyh, kalo udah waktunya balik, yang lain gak mau balik yaaa… balik sendiri ajah😄 tapi ya kalo yang lain masih mau muter2, kaki gak pegel, diriku ngikut.. kalo kaki dah pegel yo, suwun lah, mbak😄

    tapi pernah suatu hari yang aq temenin ampe ngambek parah.. jadinya sekarang saya lebih menghormati mereka yang ngajak jalan buat nyari2 belanjaan…

  • okky

    *Toss*
    Kalo aku udah bete, biasanya aku suka jawab “bagus” tiap kali ada yg tanya “Ini bagus gak?”. Dengan harapan bisa segera bergegas pergi. hihihihihi..

  • selfbeside

    Mba,gue malah sering kena situasi itu, beteee banget, wah pasarbaru adalah neraka, hebat lah bahkan harus dapet penghargaan yang betah nyari barang di tmpt itu apalagi menjlng hari raya, sumpah bisa mati kena asma tuh

  • lunaticmonster

    emang kalo shopping enaknya sendirian aja sih, kalo saya…

  • boneeta

    gw juga pernah ngerasain kaya lo sis apalagi 1 dari 2 sahabat gw itu kalo nawar udah kaya orang interview kerja lamaaaaaa….banget. gw sih klo memang perlu banget gw pasti akan belanja dan bisa berjam-jam karna milih yg cocok. tp klo ga perlu banget gw ogah diajakin belanja ama siapapun. terkadang gw egois juga kalo gw udah dapet barang yg gw cari gw ngerengek ngajak temen gw pulang. bahkan pernah gw tinggal karna saking lamanya dia nawar…hhmm kayanya gw ga cocok jadi calon ibu-ibu..kan ibu-ibu senengnya nawar klo belanja..hehehehehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: